Rintik hujan bagai membasah jiwa...
menenangkan satu rasa yang sekian lama mencengkam dada...
di mana harus aku hamburkan sebuah perasaan ini...
kalau bukan pada si pemilik cinta...

Lelaki pertamaku...
ku temuimu dalam sebuah cinta...
yang akhirnya merona di balik takdir yang Maha Esa...

Engkau ku kenal sebagai yang pertama...
tiada pernah menjadi dua...kerana Dia mengikat kita...
biarpun hanya di pelabuhan sana menjadi tempat pertemuan buat sekian kalinya...
namun, akan ku sabar...
pertaruhkan usia...

Ku ukir rasa cinta seindah kanvas termahal...
ku layangkan dalam doa, kukirimkan pada Dia...
si Pemilik Cinta...
ku hadiahkan padamu sebagai penganti rindu...
tiada lain ku impikan...
cuma segugus kebahagian mendampingimu...
setiap saat..agar kau mampu tersenyum pada dunia...
setelah kau tinggalkan aku demi takdir-Nya...

Lelaki pertamaku...
Tiada cinta lain setelahmu, yang berjaya masuk ke dasar hatiku...
melainkan hanya namamu ku bisikkan setiap kali sujudku...
harapanku...bila ku sebut namamu, kau juga menyebut namaku...
bila aku rindukanmu..kau juga rindukanku...
lantas kau juga mengirimkan doa seindah kasihmu buatku...

Lelaki pertamaku..
Andai diizinkan Allah...
ingin ku bertemumu lagi...
akan ku kisahkan segala yang ku lalui di dunia ini...
aku ingin menjadi penglipur lara...dan kau pasti setia mendengarnya...
bagai waktu dahulu...
saat sabarmu mendengar kisah-kisah nakal dariku...

Ingin ku kucup tanganmu lagi...
tanda terima kasihku...
kerana telah meninggalkan dengan satu kekuatan...

Kekuatan menetang arus perasaan...
sehingga kini, aku menjadi tegar...
pada dunia yang semakin menduga rasa...

Ingin juga ku rasa hangatnya ubun-ubunku disentuhmu...
sebagai penenang jiwa dikala gusar datang menganggu rasa...
biar tanpa suara, tapi cukuplah sentuhanmu memujuk ku...
yang kadangkala seakan kalah dengan kemahuan menguji deria...

Lelaki pertamaku...
takkan pernah kau ku hilangkan dari nafasku...
biarpun datang yang ke dua, tapi kau tetap yang pertama...
kejauhanmu, membuatku semakin mengerti...
bahawa pergimu tanda cinta-Nya pada ku...
sebagai tarbiyah terindah...
bahawa tiada pergantungan lain sekukuh pergantungan pada-Nya...
biarpun kadangkala ingatanku padamu bak badai menghempas rasa...

Lelaki pertamaku...
hampir separuh suku abad aku ketiadaanmu...
dan selama itulah aku mengikat janji...
bahawa akan ku tulis kisah terhebat dalam episod hidup ini...
biarku menang sebagai pengarang...
dan pulangan kejayaanku, akan ku hadiahkan untukmu...
sebagai lelaki dalam hidupku..
yang pertama membisikkan kalimah azan di telinga kananku...
sejak kelopak mataku masih bertatih melihat dunia...
yang pertama tersenyum...
ketikaku mula-mula menjengah ke alam dunia...

Aku rindu untuk melihatmu...
aku rindu untuk mendengar bebelanmu...
aku rindu akan nasihatmu...
aku rindu segalanya darimu...
dan saat ini..aku terlalu rindu untuk memanggilmu...
dengan panggilan yang telah lama aku tidak melafazkannya...

Ayah...

akan terus ku lakar ukiran ketaatan...yang hasilnya pasti buatmu di sana...
kerana utusan Allah telah terpahat diingatanku...
bahawa tiada yang ditinggalkan anak Adam kecuali tiga perkara...
dan antaranya adalah anak yang soleh...
moga anak yang soleh itu adalah aku...

Jarak dan masa telah memisahkan kita...
namun aku tidak gentar akan itu...
kerana sejauh manapun kau pergi...
selama manapun kau tiada...
kau tetap yang pertama..
pasti segar dalam ingatan...
sesegar darahmu mengalir halus dalam jasadku...

hati ini bersinar keranamu...

...nota tangan...

pemilik cintaku
after Allah & Rasul
rindu pada lelaki yang kedua...
^__^

cinta padanya....

from~shha aina..


2 Mujahid & Mujahidah Tinggalkan Pesan:

Ummu Khadeejah said...

syahdu..membuatkan hati terlalu rindu pada ayah yang telah lama pegi...al fatihah dan doa mampu kukirim...

~sEtAnGGi SyurGA~ aka NurHidayah Ali said...

smga roh ayah anti berada dalam golongan yg beriman...insyaAllah...alfatihah...

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...